MAKALAH PENDIDIKAN ISLAM DENGAN JUDUL PERAN MADRASAH DALAM PENDIDIKAN ISLAM

Written By Wira Junior on Friday, July 26, 2013 | 6:28 PM



"MAKALAH PENDIDIKAN ISLAM DENGAN JUDUL PERAN MADRASAH DALAM PENDIDIKAN ISLAM"

PERAN MADRASAH
DALAM PENDIDIKAN ISLAM


A.      PENDAHULUAN
Pendidikan Islam mempunyai sejarah yang peting. perkembangan dan pertumbuhan pendidikan Islam ada dengan sendirinya seiring Islam berkembang. Pada umumnya pendidikan merupakan hal yang penting dalam kehidupan manusia. Karena pada dasarnya pendidikan jika dilihat dari fungsinya ialah ingin membentuk insan kamil, yang berakhlak mulia dan berbudi pekerti yang baik, demi tercapainya kehidupan yang bahagia,baik kehidupan dunia maupun kehidupan akhirat.
Sedangkan pertumbuhan dan perkembangan pendidikan dari masa kemasa yang terus mengalami perubahan yang sangat dinamis, perlu diimbangi dengan peran lembaga pendidikan Islam dalam upaya peningkatan mutu pendidikan dalam berbagai hal, seperti aspek kurikulum dan metodologi pembelajaran, peningkatan pendidik dan lain sebagainya.
Dalam hal ini, peran lembaga pendidikan Islam yang mana salah satunya adalah madrasah harus bisa mengimbangi semua hal itu dan dapat mengarahkan peserta didiknya agar dalam keluarannya nanti bisa bersaing dengan negara lain dan tidak kalah dalam hal pengetahuan dan teknologinya, tanpa meninggalkan jiwa dan karateristik Islami dalam kehidupannya.
Oleh karena itu, peran madrasah dalam pendidikan Islam sangat penting, guna mencetak generasi muda yang berprestasi dan berdaya saing, bermanfaat bagi agama, negara dan masyarakat pada umumnya. Maka, dalam makalah ini penulis bermaksud membahas lebih jauh lagi peran madrasah dalam pendidikan Islam.




B.       RUMUSAN MASALAH
Dari sedidkit uraian di atas penulis bermaksud ingin membahas permasalahan, diantara:
1.      Pengertian madrasah dan karakteristiknya ?
2.      Bagaimanakah peran madrasah dalam pendidikan Islam ?

C.      PEMBAHASAN
1.    Pengertian Madrasah serta Karakteristiknya
Madrasah berasal dari bahasa arab yang merupakan bentuk kata “keterangan tempat” dari akar kata “darasa”. Secara harfiah “madrasah” diartikan sebagai “tempat belajar para pelajar”, atau “tempat untuk memberikan”. Dari akar kata “darasa” juga biasa diturunkan kata “madras” yang mempunyai arti “buku yang dipelajari” atau “tempat belajar”, kata “al-midras” juga diartikan sebagai “rumah untuk mempelajari kitab taurat”.
Kata “madrasah” jika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia memiliki arti “sekolah” kendati pada mulanya kata itu sendiri bukan dari bahasa Indonesia, melainkan dari bahasa asing, yaitu School atau Scola.
Secara teknis, dalam proses belajar mengajarnya secara formal, madrasah tidak jauh berbeda dengan sekolah, namun di Indonesia tidak lantas difahami sebagai sekolah, melainkan diberikan konotasi yang lebih spesifik lagi, yakni “sekolah agama”, tempat dimana anak didik memperoleh hal ihwal atau seluk beluk agama dan keagamaan (dalam hal ini agama Islam)
Dalam prakteknya memang ada madrasah yang disamping mengajarkan ilmu-ilmu keagamaan (al-‘ulum al-diniyah), juga mengajarkan ilmu-ilmu yang diajarkan di sekolah umum. Selain itu ada madrasah yang hanya mengkhususkan diri pada pelajaran ilmu-ilmu agama, atau bisa disebut madrasah diniyah.
Sedangkan karakteristik madrasah sebagaimana telah dikemukakan, secara harfiah madrasah bisa diartikan dengan sekolah, dan secar teknis keduanya memiliki kesamaan, yaitu sebagai tempat berlangsungnya proses belajar mengajar secara formal. Namun demikian Karel Steenbrinkmembedakan madrasah dan sekolah, karena keduanya mempunyai karakteristik atau ciri khas yang berbeda. Madrasah memiliki kurikulum, metode dan cara mengajar sendiri yang berbeda dengan sekolah. Meskipun mengajarkan ilmu pengetahuan umum sebagaimana yang diajarkan disekolah, madrasah memiliki karakter sendiri, yaitu sangat menonjolkan nilai religiousitas masyarakatnya. Semenatara itu sekolah merupakan lembaga pendidikan umum dengan pelajaran universal dan terpengaruh iklim pencerahan barat.
Perbedaan antara keduanya itu dipengaruhi oleh perbedaan tujuan antara keduanya secara historis tujuan dari pendirian madrasah ketika untuk yang pertama kalinya di adopsi di Indonesia adalah untuk mentransmisikan nilai-nilai Islam, selain untuk memenuhi kebutuhan modernisasi pendidikan, sebagai jawaban atau respon dalam menghadapi kolonialisme dan Kristen, disamping untuk mencegah memudarnya semangat keagamaan penduduk sebagai akibat meluasnya pendidikan Belanda itu.
Sedangkan sekolah pertama kalinya dikenalkan oleh pemerintah Belanda pada sekitar dasawarsa 1870-an yang bertujuan untuk menyiapkan calon pegawai pemerintah Kolonial, dengan maksud untuk melestarikan penjajahan. Yang mana dalam lembaga pendidikan Kolonial Belanda itu tidak diajarkan agama sama sekali.
Madrasah di Indonesia secara historis juga memiliki karakter yang populis (merakyat), berbeda dengan madrasah pada masa klasik Islam. Sebagai lembaga pendidikan Islam yang terlahir dari gejala urban atau kota. Madrasah pertama kali didirikan oleh dinasti samaniyyah (204-395H/819-1005M) di Naisapur kota yang dikenal sebagi kelahiran madrsah. Dengan inisiatif yang datang dari penguasa ketika itu, maka madrasah tidak kesulitan menyerap hampir segala unsur dan fasilitas modern, seperti bangunan yang permanen, kurikulum yang tertata rapi, pergantian jenjang pendidikan dan tentu saja dana atau anggaran yang dikucurkan oleh pemerintah.
Hal ini berbeda denagn madrasah di Indonesia yang kebanyakan pada mulanya tumbuh dan berkembang atas inisiatif dari tokoh mastarakat yang peduli terhadap pembaharuan pendidikan.
Sebagai lembaga pendidikan swadaya, madrasah menampung aspirasisosial agama budaya masyarakat yang tinggal di wilayah pedesaan. Dengan hal itu diketahui bahwa masyarakat Indonesia memeiliki komitmen yang tinggi terhadap pendidikan putra-putri mereka.
Kini madrasah dipahami sebagai lembaga pendidikan Islam yang berada dibawah Sitem Pendidikan Nasional dan berada dibawah pembinaan Departemen Agama. Kini lembaga pendidikan madarsah telah tumbuh dan berkembang sehingga merupakan bagian dari budaya indonesia, karena ia tumbuh dan berproses bersama seluruh proses dan perkembangan yang terjadi didalam masyarakat.

2.    Peran Madrasah Dalam Pendidikan  Islam
Sebagaimana yang telah kita ketahui tujuan didirikannya lembaga pendidikan islam yang tidak lain adalah madrasah untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan pendidikan umum tanpa meninggalkan nilai-nilai Islam untuk memenuhi kebutuhan modernisasi pendidikan, merupakan suatu upaya untuk mengembangkan sistem pendidikan itu sendiri agar sesuai tuntutan dunia. Namun perlu juga kita ketahui, bahwa dilihat dari perkembangan lembaga-lembaga pendidikan dalam Islam, dapat disimpulkan bahwa madrasah adalah hasil evolusi dari dari masjid-masjid sebagai lembaga pendidikan sebelum berpindah menjadi madrasah.
Madrasah sebagai lembaga pendidikan Islam mulai didirikan dan bekembang di dunia Islam sekitar abad ke-15 H atau abad  ke-10 M. Ketika penduduk Naisabur mendirikan lembaga pendidikan model madrasah tersebut untuk pertama kalinya.
Lahirnya madrasah-madrasah pada dunia pendidikan Islam pada dasarnya merupakan suatu usaha pengembangan dan penyempurnaan dalam rangka menampung pertumbuhan dan perkembangan ilmu pengetahuan dan jumlah pelajar yang semakin meningkat dan berlangsung sampai sekarang.  
Sitem pendidikan dan pengajaran di madrasah adalah perpaduan antara sistem pada pondok pesantran dan sistem pada sekolah-sekolah umum yang berlaku pada sekolah modern. Kurikulumnya masih mempertahankan materi agama walaupun presentasinya yang berbeda.
peran madrasah dalam pembangunan, khususnya bidang pendidikan, sangat strategis. Keberadaannya di pelosok-pelosok pemukiman memungkinkan warga menyekolahkan anaknya guna mendapatkan pendidikan. Selain pendidikan formal, madrasah pun memberi bekal pengetahuan agama yang membentuk watak beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Untuk itu, keberadaannya di tengah masyarakat sangat dibutuhkan guna mendukung akselerasi peningkatan kualitas sumberdaya manusia.
Apalagi saat ini madrasah sudah cukup maju dengan melengkapi fasilitasnya sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan zaman, sehingga diharapkan lulusannya mampu bersaing dengan kualitas yang memadai, keberadaan madrasah cukup menarik minat masyarakat untuk memasukkan putra-putrinya mengenyam pendidikan karena sudah menjadi pilihan utama mulai jenjang pendidikan usia dini hingga pendidikan atas, bahkan pendidikan tinggi.
Madarasah selain menjalankan kurikulum nasional juga menambah kurikulum keagamaan dan ketrampilan yang dibutuhkan siswa, yakni dengan melengkapi fasilitas penunjang pendidikan. Tentunya, semua itu untuk mendukung pengembangan pelayanan pendidikan berbasis madrasah yang lebih unggul dan berkualitas.
Sehingga kualitas lulusannya kelak mampu bersaing dalam kompetisi meraih kesempatan yang lebih tinggi lagi, seperti masuk perguruan tinggi ternama ataupun memasuki dunia kerja.
Lahirnya sebagai lembaga pendidikan Islam setidaknya mempunyai beberapa latar belakang, diantaranya:
a.       Sebagai manifestasi dan realisasi pembaharuan sistem pendidikan Islam.
b.      Usaha penyempurnaan terhadap sistem pendidikan yang lebih memungkinkan lulusannya memperoleh kesempatan yang sama dengan sekolah umum, misalnya masalah kesamaan kerja dan peroleh ijazah.
c.       Adanya sikap mental pada segolongan umat Islam, khususnya santri yang terpukau pada barat sebagi sistem pendidikan modern dari hasil akulturasi.
Oleh karena itu, peran madrasah dalam mendidik dan menciptakan manusia yang berakhlak baik dan dapat bersaing dengan dunia yang semakin berkembang dan menjawab tantangan modernisasi ini sangat peting, karena banyak orang tua sekarang hanya melihat dari aspek keluaran yang dapat siap pakai dalam pekerjaan saja dan mengesampingkan pendidikan agama.

D.      KESIMPULAN
Keberadaan madrasah dalam pendidikan Islam mewarnai pengembangan ilmu pengetahuan Islam. Hal ini terbukti dengan banyaknya ilmu pengetahuan yang berkembang baik. Ada juga madrasah yang mengkhususkan diri satu disiplin ilmu tertentuseperti madrasah nahwu, tafsir dan hadits. Dengan demikian madrasah merupakan wadah atau media pengembangan ilmu pengetahuan Islam. Para lulusan yang dihasilkan oleh madrasah turut pula membawa ilmu pengetahuan Islam berkembang. Mereka mengembangkan ilmu-ilmu tersebut dalam karirnya diberbagai lembaga maupun dalam kehidupan bermasyarakat.
Madarsah adalah lembaga swadaya yang menampung aspirasi sosial agama budaya masyarakat, karena ia tumbuh dan berproses seiring dengan pertumbuhan masyarakat. Sehingga madrasah memiliki ciri khasnya sendiri, yakni sebagai lembaga pendidikan yang membina jiwa agama dan akhlak anak didik, dan hal itulah yang membedakan madrasah dengan sekolah umum.



























DAFTAR PUSTAKA


Sejarah Madrasah, pertumbuhan, dinamika dan perkembangannya di Indonesia, depag RI. 2004
http://stainkudus.ac.id/skripdet-1753.html
http://rumahterjemah.com/klip/serba-serbi/analisis-filosofis-madrasah/
http://edukasi.kompas.com/read/2011/02/11/18345596/Membidik.Lagi.Pentingnya.Peran.Madrasah 
 

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter Digg Technorati Reddit

0 comments:

Post a Comment